Monday, 26 March 2012

Naqiah Khalida



picture source : google images


Penulis: Diya Nordin
Terbitan Mustread Sdn Bhd
Cetakan pertama 2008
Sem. Malaysia RM25.00
Sabah/Sarawak RM28.00
682 muka surat



ku reda atas segala takdir....

Hidupnya sebatang kara, tidak punya saudara tempat mengadu. Tidak pernah kenal siapa ibu dan bapanya. Krisis, ketamakan dan kerakusan dalam keluarga telah membawanya jauh ke Dunedin, New Zealand. Keputusan untuk berkahwin semasa masih belajar malah terpaksa menangguhkan pengajian semata-mata ingin menjaga suaminya yang sakit mengundang persoalan kepada semua yang menyayanginya. Adakah ini satu keputusan yang tepat? atau dia tersilap hitungan sebenarnya. Berkahwin dan kemudian bergelar balu di usia yang muda tidak pernah mematahkan semangatnya. Mengapa dia berkahwin walau telah maklum suaminya tidak akan panjang umur? Adakah ia kerana sayang atau sebab lain.


*******************************************************************************************************

"... bila Allah menduga kita, maksudnya Dia sayangkan kita. Dia menguji keimanan kita pada-Nya..."

Akhirnya... ketemu juga novel yang sudah lama aku idamkan ini walaupun hanya dipinjam dari perpustakaan. Semasa kisah ini aku baca di blog Diya Nordin sekitar tahun 2006 atau 2007 (lupa dah...), ai nanges beb! Sedih... dan aku menangis lagi apabila buku ini dapat aku pegang dan baca sehingga selesai. Penantian aku selama 4 tahun untuk membaca keseluruhan cerita ini sangat berbaloi... sangat banyak memberi pengajaran.

Novel ini mengesahkan mengenai seorang gadis, Naqiah Khalida yang dibesarkan oleh tok (nenek) nya dengan serba kekurangan, tidak pernah kenal siapa ayah dan ibunya, tidak pernah tau jika kedua orang tuanya masih hidup atau sudah tiada. Kematian toknya telah membuka segala rahsia keluarga yang selama ini tidak pernah dia ketahui... toknya seorang wanita Inggeris yang kaya, ayah dan ibunya masih hidup... dia tidak pernah dikehendaki oleh mereka...

Aku menangis saat Naqiah Khalida dipaksa menandatangani surat perjanjian untuk tidak akan pernah diketahui kewujudannya oleh ahli keluarga En. Mustaqim, sedangkan Naqiah juga adalah keluarganya.. sebagai balasan dirinya diwalikan oleh ayah kandungnya itu.

Aku menangis lagi saat Firul tersedar dari koma hanya untuk menjalankan tugasnya yang pertama sebagai seorang walid... memberi nama, melafazkan azan ke telinga, mengucup dahi bayi lelakinya Firdaus Izzudin... dan buat Naqiah, pesanan dan permintaan terakhir seorang suami buat isterinya. Sayu gilerrrr!! Siap selsema aku malam tu.. hahaha...

Dan pastinya hero dalam cerita ini adalah Adi, insan yang aku rasa telah disediakan oleh Firul untuk Naqiah sebagai pengganti dirinya saat Firul mengetahui tentang penyakit yang dihadapinya.  Adi juga seperti Firul,terpaut hati saat mengenal Naqiah. Tetapi tetap berusaha untuk menyatukan Firul dengan Naqiah. Kepada Adi jugalah Firul mempertanggungjawabkan menjaga Naqiah dan Firdaus apabila ketiadaannya nanti.

Penyesalan juga telah membawa Pn. Nadia, ibu kandung Naqiah untuk menjejaki anaknya demi untuk sebuah kemaafan...

Bagi mereka yang belum membaca atau tidak pernah tau akan kewujudan novel pertama dari Diya Nordin ini, pergilah cari dan baca.. sangat menarik. Dan untuk kesedihan dan keinsafan yang aku alami semasa membaca kisah ini, aku rasa  twinkle yang selayaknya aku beri..

Tahniah Diya Nordin!! Sangat best!


~enough for now~


3 comments:

AimieAfifah said...

Tza..nampak gaya aku juga kena cari buku ni...agak pbakl nnt ade x?

aku.awan.bayu said...

azi.. kau try gi tanya kat blog dia dulu.. kalau dia leh bawak.. nanti 28/4 tu kau dating aa ngan Diya kat PBAKL.. kan lagi bess cengitu..

AimieAfifah said...

hahahah...tza sungguh bernas idea ko tu..tp aku takut aku x smpat jer..ntah2 pkl baper aku smp kat situ..tp maybe aku bleh try tanyer..kat blog dia dah x active sgt..aku cuba kat fb la cenggitu